From Malang with Love


Malang…

(untuk gambar-gambarnya anda bisa lihat di klik DISINI)

Akhirnya kesampaian juga tuk penuhi janjiku ajak Cinta jalan-jalan ke kota Malang…. Mungkin untuk sebagian besar teman-teman yang dari Surabaya pasti akan lebih mengenal  kota Malang akan daerah Kota Batunya yang terkenal akan banyak banget wisata yang ditawarkannya….. tp kali ini postinganQ akan lebih focus ke kota malangnya itu sendiri… dan tempat-tempat mana saja yang bisa kita buat jalan-jalan sebelum nyampe ke Kota malang….

Secara garis besar rute yang kita lalui kemaren adalah mulai dari:

Rumah Waru – Kebun Raya Purwodadi – Kebun Teh Wonosari – Warung Ibu Asih Lawang – Patung Ken Dedes – Bundaran Tugu – Stasiun Kota Malang – Pasar Ikan & Burung – Pesona Jalan Ijen – Masjid Jami’ (Masjid Tertua di Kota Malang) – Alun2 Kota – Pasar Lawang – Bakpao Telo Purwodadi – Rumah Waru.

Tempat pertama yang kita singgahi adalah  Kebun Raya Purwodadi… tempat ini terletak kurang lebih 58 km dari Surabaya…. Tapi kalo dihitung jam ya sulit nentukannya cz gara-gara kemacetan pada wisata dadakan yang berada di kota Sidoarjo… Q yakin teman-teman pasti tahu tempat wisata apa ini.. yang jelas gara-gara wisata ini… perjalanan macet bahkan sangat-sangat macet untuk pengendara mobil… iya.. Wisata Lumpur Sidoarjo….

Kebun Raya Purwodadi ini terletak di kiri jalan dari arah Surabaya ke Kota Malang. Saya tertarik akan kebun raya ini karena pesona alamnya yang disuguhkan sangat-sangat pas buat yang narsis.. narsis foto maksudnya…. Termasuk saya hehehe 😛  selain itu disini sangat luas dan pengunjung bisa dipastikan tidak akan mudah bosan sebab mulai dari stage pertama mpe terakhir… tempat satu mpe tempat yang lainnya sangat layak dibuat background foto… Oiya.. secara kebetulan pas kemaren kita jalan-jalan ke sini ada orang yang lagi foto-foto pake fotografer professional dan mereka ternyata sedang foto untuk Foto Pre-Wedding… wah.. pasti warga Purwodadi bangga akan kebun raya ini sebab bisa mempercayakannya sebagai tempat mengambil foto pre-wedding…

Wahh kl gitu ntar pas foto pre-wedding jadi pengen ngambil background di SLG ato Gunung Kelud 😀

Ok…. Setelah puas foto-foto, kita langsung meneruskan perjalanan ke Kebun Teh Wonosari…. Menurutku tempat ini layak tuk dikunjungi sebab sebelum ke kota Malang kita pasti melaluinya dan tempatnyapun tidak jauh dari jalan utama Surabaya-Malang…. Untuk tarif masuk berdua hanya dikenakan biaya Rp 20rb aja.. murah kan… sepadan lah akan pesonanya yang indah banget… Mengingat waktu sholat dhuhur sudah datang maka kita setelah nyampe langsung menuju kemushalanya yang berada di dalam Kebun Teh ini…. Menurutku kabun teh ini lumayan lengkap dan juga pasti sangat luas.. Lengkap sebab di dalamnya ada mushalla, tempat makan, tempat parkir yang luas, tempat-tempat hijau alami yang sangat pas buat foto-foto dan yang pasti teman-teman yang mau menginap juga bisa menyewa villa yang tempatnya berada persis di depan atau sekitar masjid… tapi kl tanya harganya saya sendiri  kurang tahu.. tp seingatku murah kok….

Setelah puas foto-foto.. kita langsung melanjutkan tuk jalan-jalan… dan tak lupa tuk mengisi tenaga setelah jalan-jalan keliling kebun… kita cari tempat makan… untuk tempat makan di daerah dekat kebun teh ini kita percayakan di daerah dekat stasiun lawang…. Tempatnya persis di sebelah stasiun lawang n berada di kiri jalan kearah malang…. Untuk harganya menurutku standart saja (kurang lebih Rp 10rb – Rp 15 rb) Oiya nama warungnya “Warung Ibu Sri” dan menu yang disuguhkan juga sangat bervariasi dan lezat. Apalagi pas di saat jalan-jalan ke luar kota & ditemeni ama cinta… hehehe

Setelah kita selesai makan kita langsung melanjutkan jalan-jalannya… dan akhirnya kota yang jadi tujuanpun sampai juga…. Di gapura masuk kota malang kita langsung disuguhkan dengan 2 patung, yaitu patung ken dedes dan monumen selamat datang.. tapi sayang jika tuk keduanya ini kita nggak bisa sempet foto-foto sebab posisinya di jalan jalur cepat dan kita bingung tuk cari tempat parkirnya…

Setela nyampe di jalan A.Yani trus Jalan Letjend Sutoyo trus jalan Jaksa Agung Suprapto akhirnya sampailah juga kita di tempat pertama yang  jadi injakan kaki di Kota Malang dan tempat ini juga sangat terkenal… saya yakin teman-teman bisa menebak apa…. Bundaran Tugu… Bundaran ini sangat terkenal dan tempatnya persis di tengah-tengah simpang lima dan dikelilingi oleh gedung-gedung terkenal… Tapi sayang pas kita nyampe tempat ini posisi gerimis… jadinya foto-fotonya kurang bisa maksimal, maklumlah kameranya takut rusak… tapi kita salut ama tempat satu ini sebab emang bener-bener rindang karena dikelilingi oleh pohon yang besar dan tua….

Setelah puas foto-foto di Bundaran tugu kita langsung meneruskan lewat Jln Kertanegara… jika anda memilih lewat jalan ini maka anda dapat foto-foto di ujung jalan tepatnya persis di depan stasiun kota.. karena disitu terdapat semacam kolam/air mancur yang di tengahnya terdapat patung-patung yang berisi tentang perjuangan kemerdekaan… patung tersebut dikemas menarik karena pemberian warna emas yang terkesan mewah. Kalo di disurabaya patung dan tamannya hampir menyerupai di depan kantor Walikota Surabaya (klo nggak percaya coba bandingin).

Perjalanan selanjutnya kita kembali ke bundaran tugu dan memilih cabang masuk ke Jln Mojopahit…. karena di jalan mojopahit ini tepat setelah jembatan ada sebuah pasar ikan dan burung yang sangat terkenal… posisinya berada kanan jalan.. kalo di Surabaya mungkin semacam seperti di Jln Irian Barat ato temen lebih sering menganggap dengan sebutan IRBA…

Mengingat waktu ashar udah datang maka kita langsung menuju ke Masjid Jami‘ tuk sholat ashar… masjid ini merupakan masjid tertua yang ada di kota malang.. tempatnya berada persis di depan alun-alun kota malang & yang lebih membuat saya takjub adalah disamping masjid ini kira 100meter ada sebuah geraja yang besar... Senengnya bisa hidup rukun tanpa memandang agama dan kepercayaan orang lain.. pokoknya salut Q ma Indonesia… Sekali lagi ada bukti bahwa Indonesia merupakan Negara yang sangat bisa hidup rukun meskipun beda latar belakang, agama dan kepercayaan…

Ok… berhubung ini merupakan tempat ibadah… maka kita tidak mengambil foto-foto di masjid ini…. pamali…

Setelah selesai sholat, kita ambil sepatu dan tas di tempat penitipan dan cukup menyeberang jalan tuk sampai ke alun – alun kota… Dan seperti biasa… foto-foto.. hehehe…. Ada satu yang membuat aku iri tentang kota Malang ini… kota Malang ini memiliki alun-alun tetapi Surabaya tidak punya… emang benar Surabaya punya banyak taman tp sebuah taman tidak bisa disebut alun-alun jika didepannya tidak berdiri sebuah masjid…. oiya berhubung tadi nggak bisa foto-foto di masjid maka di alun-alun ini kita sempetin foto-foto dengan mengambil background masjid… hehehe narsisnya kumat 😛

Setelah kita puas foto-foto di alun-alun ini kita langsung menuju arah pulang sebab hari sudah mulai gelap… tp biasalah cewek, pas melewati pasar lawang… cinta nggak kelupaan tuk mampir dulu buat beli oleh-oleh…. Stelah selesai belanja kita langsung melanjutkan perjalanan pulang… ealah… pas di daerah purwodadi…cinta ngajak mampir lagi… sebenarnya sih nggak mau tapi berhubung takut ntar ada yang ngambek akhirnya aku nurut aja, lagian Q juga penasaran ma tempatnya… tempatnya lumayan luas dan rameee banget…. ternyata usut punya usut didalamnya tempat tersebut dijual beraneka ragam makanan snack yang terbuat dari “telo”. Ada bakpao telo, ice cream telo, jus telo, brownies kukus telo, bakpia telo, keripik telo, dan masih banyak yang lainnya yang bahan dasarnya terbuat dari telo tpi dikemas modern dan menarik… nggak rugi pokoknya mampir kesini…

Setelah capek beli oleh-oleh kita sempetin sholat magrib dulu di Mushola yg disediakan disini.. trus barulah kita lanjutin pulang….

Emang hari yang menyenangkan…………..

Alamsyah ^O^

Malang…

Akhirnya kesampaian juga tuk penuhi janjiku ajak Cinta jalan-jalan ke kota Malang…. Mungkin untuk sebagian besar teman-teman yang dari Surabaya pasti akan lebih mengenal  kota Malang akan daerah Kota Batunya yang terkenal akan banyak banget wisata yang ditawarkannya….. tp kali ini postinganQ akan lebih focus ke kota malangnya itu sendiri… dan tempat-tempat mana saja yang bisa kita buat jalan-jalan sebelum nyampe ke Kota malang….

Secara garis besar rute yang kita lalui kemaren adalah mulai dari:

Rumah Waru – Kebun Raya Purwodadi – Kebun Teh Wonosari – Warung Ibu Asih Lawang – Patung Ken Dedes – Bundaran Tugu – Stasiun Kota Malang – Pasar Ikan & Burung – Pesona Jalan Ijen – Masjid Jami’ (Masjid Tertua di Kota Malang) – Alun2 Kota – Pasar Lawang – Bakpao Telo Purwodadi – Rumah Waru.

Tempat pertama yang kita singgahi adalah  Kebun Raya Purwodadi… tempat ini terletak kurang lebih 58 km dari Surabaya…. Tapi kalo dihitung jam ya sulit nentukannya cz gara-gara kemacetan pada wisata dadakan yang berada di kota Sidoarjo… Q yakin teman-teman pasti tahu tempat wisata apa ini.. yang jelas gara-gara wisata ini… perjalanan macet bahkan sangat-sangat macet untuk pengendara mobil… iya.. Wisata Lumpur Sidoarjo….

Kebun Raya Purwodadi ini terletak di kiri jalan dari arah Surabaya ke Kota Malang. Saya tertarik akan kebun raya ini karena pesona alamnya yang disuguhkan sangat-sangat pas buat yang narsis.. narsis foto maksudnya…. Termasuk saya hehehe 😛  selain itu disini sangat luas dan pengunjung bisa dipastikan tidak akan mudah bosan sebab mulai dari stage pertama mpe terakhir… tempat satu mpe tempat yang lainnya sangat layak dibuat background foto… Oiya.. secara kebetulan pas kemaren kita jalan-jalan ke sini ada orang yang lagi foto-foto pake fotografer professional dan mereka ternyata sedang foto untuk Foto Pre-Wedding… wah.. pasti warga Purwodadi bangga akan kebun raya ini sebab bisa mempercayakannya sebagai tempat mengambil foto pre-wedding…

Wahh kl gitu ntar pas foto pre-wedding jadi pengen ngambil background di SLG ato Gunung Kelud 😀

Ok…. Setelah puas foto-foto, kita langsung meneruskan perjalanan ke Kebun Teh Wonosari…. Menurutku tempat ini layak tuk dikunjungi sebab sebelum ke kota Malang kita pasti melaluinya dan tempatnyapun tidak jauh dari jalan utama Surabaya-Malang…. Untuk tarif masuk berdua hanya dikenakan biaya Rp 20rb aja.. murah kan… sepadan lah akan pesonanya yang indah banget… Mengingat waktu sholat dhuhur sudah datang maka kita setelah nyampe langsung menuju kemushalanya yang berada di dalam Kebun Teh ini…. Menurutku kabun teh ini lumayan lengkap dan juga pasti sangat luas.. lengkap sebab di dalamnya ada mushalla, tempat makan, tempat parkir yang luas, tempat-tempat hijau alami yang sangat pas buat foto-foto dan yang pasti teman-teman yang mau menginap juga bisa menyewa villa yang tempatnya berada persis di depan atau sekitar masjid… tapi kl tanya harganya saya sendiri  kurang tahu.. tp seingatku murah kok….

Setelah puas foto-foto.. kita langsung melanjutkan tuk jalan-jalan… dan tak lupa tuk mengisi tenaga setelah jalan-jalan keliling kebun… kita cari tempat makan… untuk tempat makan di daerah dekat kebun teh ini kita percayakan di daerah dekat stasiun lawang…. Tempatnya persis di sebelah stasiun lawang n berada di kiri jalan kearah malang…. Untuk harganya menurutku standart saja (kurang lebih Rp 10rb – Rp 15 rb) Oiya nama warungnya “Warung Ibu Sri” dan menu yang disuguhkan juga sangat bervariasi dan lezat. Apalagi pas di saat jalan-jalan ke luar kota & ditemeni ama cinta… hehehe

Setelah kita selesai makan kita langsung melanjutkan jalan-jalannya… dan akhirnya kota yang jadi tujuanpun sampai juga…. Di gapura masuk kota malang kita langsung disuguhkan dengan 2 patung, yaitu patung ken dedes dan monumen selamat datang.. tapi sayang jika tuk keduanya ini kita nggak bisa sempet foto-foto sebab posisinya di jalan jalur cepat dan kita bingung tuk cari tempat parkirnya…

Setela nyampe di jalan A.Yani trus Jalan Letjend Sutoyo trus jalan Jaksa Agung Suprapto akhirnya sampailah juga kita di tempat pertama yang jadi injakan kaki di Kota Malang dan tempat ini juga sangat terkenal… saya yakin teman-teman bisa menebak apa…. Bundaran Tugu… Bundaran ini sangat terkenal dan tempatnya persis di tengah-tengah simpang lima dan dikelilingi oleh gedung-gedung terkenal… Tapi sayang pas kita nyampe tempat ini posisi gerimis… jadinya foto-fotonya kurang bisa maksimal, maklumlah kameranya takut rusak… tapi kita salut ama tempat satu ini sebab emang bener-bener rindang karena dikelilingi oleh pohon yang besar dan tua….

Setelah puas foto-foto di Bundaran tugu kita langsung meneruskan lewat Jln Kertanegara… jika anda memilih lewat jalan ini maka anda dapat foto-foto di ujung jalan tepatnya persis di depan stasiun kota.. karena disitu terdapat semacam kolam/air mancur yang di tengahnya terdapat patung-patung yang berisi tentang perjuangan kemerdekaan… patung tersebut dikemas menarik karena pemberian warna emas yang terkesan mewah. Kalo di disurabaya patung dan tamannya hamper menyerupai di depan kantor Walikota Surabaya (klo nggak percaya coba bandingin deh).

Perjalanan selanjutnya kita kembali ke bundaran tugu dan memilih cabang masuk ke Jln Mojopahit…. karena di jalan mojopahit ini tepat setelah jembatan ada sebuah pasar ikan dan burung yang sangat terkenal… posisinya berada kanan jalan.. kalo di Surabaya mungkin semacam seperti di Jln Irian Barat ato temen lebih sering menganggap dengan sebutan IRBA…

Mengingat waktu ashar udah dating maka kita langsung menuju ke Masjid Jami tuk sholat ashar… masjid ini merupakan masjid tertua yang ada di kota malang.. tempatnya berada persis di depan alun-alun kota malang & yang lebih membuat saya takjub adalah disamping masjid ini kira 100meter ada sebuah geraja yang besar… Senengnya bisa hidup rukun tanpa memandang agama dan kepercayaan orang lain.. pokoknya salut Q ma Indonesia… Sekali lagi ada bukti bahwa Indonesia merupakan Negara yang sangat bisa hidup rukun meskipun beda latar belakang, agama dan kepercayaan…

Ok… berhubung ini merupakan tempat ibadah… maka kita tidak mengambil foto-foto di masjid ini…. pamali…

Setelah selesai sholat, kita ambil sepatu dan tas di tempat penitipan dan cukup menyeberang jalan tuk sampai ke alun – alun kota… Dan seperti biasa… foto-foto.. hehehe…. Ada satu yang membuat aku iri tentang kota Malang ini… kota Malang ini memiliki alun-alun tetapi Surabaya tidak punya… emang benar Surabaya punya banyak taman tp sebuah taman tidak bisa disebut alun-alun jika didepannya tidak berdiri sebuah masjid…. oiya berhubung tadi nggak bisa foto-foto di masjid maka di alun-alun ini kita sempetin foto-foto dengan mengambil background masjid… hehehe narsisnya kumat 😛

Setelah kita puas foto-foto di alun-alun ini kita langsung menuju arah pulang sebab hari sudah mulai gelap… tp biasalah cewek, pas melewati pasar lawang… cinta nggak kelupaan tuk mampir dulu buat beli oleh-oleh…. Stelah selesai belanja kita langsung melajutkan perjalanan pulang… ealah… pas di daerah purwodadi…cinta ngajak mampir lagi… sebenarnya sih nggak mau tpii berhubung takut ntar ada yang ngambek akhirnya aku nurut aja, lagian Q juga penasaran ma tempatnya… tempatnya lumayan luas dan rameee banget…. ternyata usut punya usut didalamnya tempat tersebut dijual beraneka ragam makanan snack yang terbuat dari “telo”. Ada bakpao telo, ice cream telo, jus telo, brownies kukus telo, bakpia telo, keripik telo, dan masih banyak yang lainnya yang bahan dasarnya terbuat dari telo tpi dikemas modern dan menarik… nggak rugi pokoknya mampir kesini…

Setelah capek beli oleh-oleh kita sempetin sholat magrib dulu di Mushola yg disediakan disini.. trus barulah kita lanjutin pulang….

Emang hari yang menyenangkan…………..

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: